Seperti Apa Hidup Yang Sebenarnya Dengan Skizofrenia: Memoar #NoFilter

Teman-teman lain mengira itu adalah kewajiban mereka untuk mengambil alih dan juga ikut campur dengan lebih kuat. “Seorang teman akan menelepon dokter saya, menelepon orang tua saya, menelepon UGD,” kenang Tsai. “Ada saat-saat ketika orang-orang mengetuk pintu saya– itu sangat membingungkan saya. Saya tidak tahu apa yang terjadi. Bayangkan jika orang asing datang mengetuk pintu Anda dan Anda tidak tahu mengapa mereka ada karena fakta bahwa Anda tidak memanggil mereka. “.

Tetap saja, teman-temannya kesulitan untuk menentukan dengan tepat bagaimana menanggapinya. “Seorang teman bertanya apakah kita boleh pergi ke dokter bersama,” kata Tsai. “Itu benar-benar membantu. Membuatku menjadi bagian dari layanan, meminta pendapatku– itu berhasil bagiku.”.

‘Saya Sepertinya Seseorang Bisa Mengunci Saya Selamanya’.

Akhirnya dia berakhir di pusat kesehatan. “Manajer sebelumnya dan separuh baiknya yang adalah seorang terapis adalah orang-orang yang menyarankan teman saya membawa saya ke UGD. Mereka menyatakan, ‘Dia berhalusinasi. Jika Anda tidak membawanya, dia dapat membahayakan dirinya sendiri.’ Jadi semua orang mulai gila. Setiap orang memiliki tujuan terbaik, namun tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan. “.

Reaksi Adalah Keingintahuan ‘.

Empat belas tahun yang lalu, sekitar ulang tahunnya yang ke-30, Tsai mendengarkan suara di kepalanya untuk pertama kalinya – suara laki-laki. “Reaksi saya adalah rasa ingin tahu,” klaimnya. “Jika seseorang menemukan saya dan juga mulai berbicara kepada saya, saya akan bersosialisasi dan juga ramah, untuk memastikan bahwa itu adalah sudut pandang dan cara berpikir saya: ‘Siapa itu yang berbicara dengan saya?’ Meskipun saya hanya mendengarkan suara itu sebentar, suara itu terbawa sepanjang sisa pengalaman saya. Saya akan mendengar suara-suara dari keluarga dan teman, suara-suara yang indah. Saya menyadari bahwa individu mungkin tidak memiliki hak istimewa ketika mereka menderita skizofrenia; mereka dapat mendengarkan suara-suara itu sengit atau tersirat. Saya sangat beruntung karena pengalaman saya dengan suara cukup positif dan terkadang lebih menyenangkan, namun kemudian, saya akan menunggu dan mengatakan, ‘Tunggu! Ini tidak biasa.’ “.

Tsai mulai curhat kepada beberapa teman baiknya bahwa ada sesuatu yang salah. “Mereka menyemangati,” katanya. “Ada pepatah, ‘Ketika Anda memiliki sel kanker, orang-orang healthida.com membawakan Anda kue dan juga ketika Anda memiliki penyakit mental, orang-orang melarikan diri.’ Tapi saya benar-benar tidak mengalaminya sama sekali. “.

Ketika gejala skizofrenia pertama kali muncul, Tsai telah mengalami serangkaian perubahan hidup yang signifikan: Dia benar-benar putus dengan pasangan lama, pindah ke komunitas baru, dan memulai pekerjaan baru sebagai teknisi barang dalam kesehatan dan kebugaran elektronik perusahaan di Cambridge, Massachusetts. Dia pikir stres mungkin telah memicu suara-suara itu. “Di satu sisi, saya berasumsi bahwa pikiran saya berusaha melindungi saya,” katanya. “Saya mengerti ibu saya menderita skizofrenia, namun demikian, saya benar-benar tidak berasumsi bahwa saya mengidapnya. Bahkan ketika hal itu terjadi, sebelum saya tetap berada di fasilitas kesehatan, fokus saya terus-menerus mencoba mencari tahu dari mana suara itu berasal. Jika saya berada di sebuah ruangan, saya pasti akan bertanya pada diri sendiri, ‘Apakah ada seseorang yang berbicara di lantai atas, atau di area lain?’ Saya bersikap logis karena saya bisa mendapatkan: ‘Mungkin suaranya berasal dari speaker audio atau bagian dari inovasi lain?’ “.

Tsai berniat meninggalkan pusat kesehatan setelah tiga hari, namun dokternya menolak untuk membebaskannya. “Jika Anda ingin melawannya, Anda harus mendapatkan pengacara serta mendahului hakim,” kata Tsai. “Ketika saya berbicara dengan seorang pengacara, dia menyatakan, ‘Berdasarkan apa yang teman Anda katakan kepada saya, saya tidak percaya Anda akan menang.’ Jadi, sebagai lawan untuk melepaskan pertempuran dan juga berdedikasi sebagai ‘spontan,’ saya setuju untuk tetap. Namun itu menakutkan. Saya sepertinya saya bisa kehilangan apa pun yang saya miliki, bahwa seseorang dapat mengamankan saya secara permanen, begitu pula saya tidak memiliki suara. Itu adalah saya versus dokter saya, teman-teman saya, kemapanan, semua orang. Saat itulah saya memilih bahwa mungkin saya perlu mendengarkan. “.

“Saya adalah individu penerbit, jadi ketika saya menemukan bahwa saya menderita skizofrenia, saya mulai menyelidiki buku,” klaimnya. “Banyak dongeng melukiskan gambaran tentang kehadiran yang sangat menyedihkan, mengerikan, terpisah. Daripada membahas profesional medis atau perawatan, saya bermaksud untuk membuat blog tentang seperti apa hidup saya sebenarnya. Saya ingin orang-orang bisa berkata, ‘Oke , jika saya tetap pada posisinya, apa yang akan saya lakukan? Apakah itu mudah? Atau pasti akan sulit? ‘”.

Mindy Tsai menganggap suara-suara di kepalanya cocok, juga menyenangkan. Namun ketika orang-orang di sekitarnya mulai ketakutan karena gangguan mentalnya, rasa takut tertanam.

Apa yang terjadi ketika Anda mendengarkan suara yang berbicara kepada Anda, setelah itu memahami bahwa pembicaraan individu tidak ada? Dalam narasi 2019-nya Menjadi Utuh, Mindy Tsai berbagi pengalaman ini dan banyak pengalaman lainnya saat dia menjelaskan bagaimana rasanya hidup dengan skizofrenia.

Ketika Tsai pergi ke fasilitas medis, dia ditetapkan untuk tidak minum obat apa pun. “Saya mencoba mencari tahu suara-suara itu,” klaimnya. “Saya merasa saya bergerak pada saat yang sama. Obat-obatan mengurangi saya. Saya bisa merasakannya: Ini menumpulkan perasaan saya dan juga membuat saya lebih mengantuk. Saya menyadari itu dan tidak menginginkannya. Ketika saya memberi tahu dokter mengapa saya tidak menginginkan obat itu, dia berkata, ‘Pikirkan tentang keuntungan meminumnya.’ Karena satu dan lain hal, itulah ekspresi yang melakukannya untuk saya. Saya seperti, tunggu, apakah benda ini dapat mematikan suara-suara ini? Saya sebenarnya telah mencoba untuk mematikan suara-suara ini secara realistis. Namun mungkin pil dapat membantu . “.